Cerita Ikut Sensus dan Penologi di Stasiun Riset Cabang Panti Selama Sepekan

Selama sepekan saya berkesempatan untuk belajar tentang kegiatan penelitian di Cabang Panti, Taman Nasional Gunung Palung

Minggu, 22 Maret 2020, adalah hari pertama menuju Camp Stasiun Riset Cabang Panti. Perjalan menuju Camp Cabang Panti kurang lebih menempuh waktu 5 jam dengan berjalan kaki di rimbunnya hutan, dan ditemani hujan.. kadang kami berhenti sejenak untuk melepaskan pacat yang mengigit,, dan melanjutkan perjalanan kembali,, dalam perjalan kami berbincang-bincang dan Azmi berkata “saya belum pernah melihat orangutan secara langsung dialam liar” tak lama kemudian langsung menjumpai 3 ekor Orangutan jantan di jalur RANGKONG, kelasi, babi, kelimpiau dan beruk

Waktu telah menunjukan pukul 18.30 Wib kami sampai di Camp Penelitian Cabang Panti, kami istirahat sejenak untuk menghilangkan lelah setelah perjalanan,

Setelah lelah hilang, mandi dan makan malam, kami melakukan diskusi kecil tentang apa saja yang akan dilakukan disana.

 Hari ke-2 di Cabang Panti, Senin, 23 Maret 2020, Di pagi hari yang sedikit hujan, Kami juga diskusi kecil dengan peneliti dari India, yaitu Swapna dan Assistennya Rindu tentang penelitiannya, setelah hujan reda kami langsung menuju lokasi dimana sample biji di letakan, (biji telah dikasih tanda taging) dan ada beberapa sample yang hilang (dibawa hewan) jadi kami harus mencarinya, ini yang sedikit sulit kita harus teliti karena harus mencari di lantai hutan yang penuh dengan dedaunan, ada yang dibawah pohon tumbang dan ada juga yang hilang hingga 10 meter, setelah semua lokasi sample di cek, Kami kembali ke Camp untuk istirahat.

Cek plot biji dan mencari taging di jalur PR

Hari  ke-3 di Cabang Panti, Selasa, 24 Maret 2020, Waktu menunjukan pukul 03.30 Wib kami sudah siap untuk melakukan sensus dan Cek Cuaca di jalur MR 13 hingga GP 107 + Phenology Di MR 0 bersama Asisten One Forest Project (OFP), dikegelapan malam kami sudah harus berjalan menuju lokasi sensus, dengan jalur menanjak cukup menguras tenaga, namun dalam perjalanan sensus kami ditemani nyayian burung yang saling bersahutan dan juga disuguhkan pemandangan dari ketinggian di Jalur GP 80 dan GP 90 dan finish di GP 107, Kami juga mengukur suhu dan curah hujan yang ada di Gunung Palung (di beberapa lokasi) setelah semua lokasi dicek kami kembali turun untuk membuat Phenology (cek pohon di transek MR 0) melihat keadaanya apakah sedang berbuah, tunas baru atau mati, Kami cek satu persatu pohon yang telah ditandai, tak terasa hari telah sore, seharian berjalan untuk sensus dan Phenology, setelah selesai kami kembali turun dan sampai di camp jam 16.30 Wib dan istirahat.

Malamnya kami diskusi bersama Ziva untuk kegiatan diesok hari dan setelah selesai diskusi kami seru seruan dengan bermain kartu Remi.

Hari ke-4 di Cabang Panti, Rabu, 25Maret 2020, Kami terbangun kemudian membuat persiapan dan berangkat pukul 04.30 Wib untuk melakukan Phenology di jalur TK dan ML lagi-lagi di Jalur gunung, dan setelah selesai kembali turun ke camp sampai jam 13.45 Wib dan istirahat. Setiap malam kami selalu briefing (pengarahan) untuk rencana esok harinya.

Hari ke-5,  Kamis, 26 Maret 2020, Kami dibagi untuk Sensus dan cek kamera di jalur Rawa, pukul 04.30 Wib kami sudah berjalan menuju lokasi sensus dalam perjalanan kami menjumpai pelanduk (kancil) dan di Jalur sensus juga menjumpai monyet ekor panjang, enggang dan burung burung kecil, dan  selesai pukul 12.00 Wib, kami kembali ke camp dan istirahat.

Hari ke-6 di Cabang Panti, Jumat 27Maret 2020, Sembari menunggu hujan reda kami membantu untuk mengemaskan barang dari camp Nyamuk ke camp induk karena mau di renovasi. Sekitar pukul 08.25 Wib kami berangkat menuju lokasi. Kami melakukan sensus dan cek kamera di jalur GP dan Phenology di MR 14 setelah selesai semuanya, kami menyempatkan untuk berkunjung di Air terjun LC dan beberapa mencoba terjun dari atas batu yang cukup tinggi dan beberapa hanya menikmati suasana di sekitar.

Hari ke-7 di Cabang Panti, Sabtu 28 Maret 2020, Hari terkahir di Pusat Penelitian Cabang Panti kami tak mau melewatkan untuk belajar dan mengetahui satwa yang dapat dijumpai di jalur jalur sensus jadi kami ikut kembali sensus di jalur TZ jalur Rawa yang jarang dilewati dan di jalur ini kami menjumpai burung-burung kecil, kelimpiau, enggang raja, kura-kura yang cukup besar dan juga mendengar suara ORANGUTAN namun sayang tidak ketemu setelah semua jalur sensus selesai kami kembali ke camp untuk persiapan turun ke kampong.

Pada malam hari, saya menemukan ular Bungarus (welang) dan pada hari Sabtu pagi (hari terakhir saya di Cabang Panti) ada ular didepan camp lagi santuy di tepi sungai, ular tersebut adalah ular tunggu (viper).

Saya mengucapkan terima kasih kepada teman-teman peneliti di Cabang Panti dan kawan-kawan Balai Taman Nasional Gunung Palung atas kebersamaan kita. Berharap ada kesempatan lagi untuk berkunjung kembali.

Penulis : Sidiq Nurhasan (Relawan REBONK, Angkatan ke-3)

Editor : Pit-YP

Hari Kasih Sayang, Sudahkah Kita Berkasih?

Induk orangutan dan bayi selalu hidup bersama hingga si bayi dewasa. Foto : Tim Laman

Hari ini dirayakan sebagai hari kasih sayang (Valentine day), tepatnya tanggal 14 Februari. Sesungguhnya kita saban waktu sudah atau sedang mencoba  melakukan hari kasih sayang. Lalu sudah kah kita berkasih?.

Rindu berkasih dengan alam dan lingkungan serta sesama?. Mungkin, ada baiknya kita mengetahui terlebih dahulu apa itu kasih sayang?. Kasih sayang itu menyangkut soal rasa. Rasa untuk menghormati dan mengharargai apa yang kita sayangi. Misalnya; Kasih sayang kita kepada Ayah, ibu, kasih sayang kepada pasangan kita (jika yang sudah berkeluarga), kasih sayang orangtua kepada anaknya atau sebaliknya. Kasih sayang kita kepada semua ciptaan Ilahi (alam, lingkungan dan sesama).

Namun, bagaimana sesungguhnya penerapannya (di/pada) kehidupan kita sehari-hari kita?.  Mungkin tidak sedikit yang sudah sangat sering melaksanannya/menerapkannya. Sudahkah kita berkasih?.

Berkasih, berarti memberi kasih agar tidak lagi menangis karena soal tak berkasih atau tidak dikasihi. Lihalah bagaimana kasih kita kepada semesta, alam raya, lingkungan kita serta dengan sesama kita?.

Rindu berkasih kepada semua ciptaan Ilahi menjadi inti dari kasih sayang sejati. Bukan soal seberapa banyak materi yang kita beri, tetapi seberapa tulus kasih yang kita beri. Kasih itu tidak pula sekedar perkataan, tetapi tentang rasa akan penerapannya dalam tatanan kehidupan sehari-hari.

Kasih sayang tidak harus berbalas namun tulus. Itu kata selanjutnya yang mungkin boleh untuk dilakukan. Kasih yang tulus bukan karena nafsu yang rakus. Lihat, seberapa mampukah kita untuk saling berkasih satu sama lainnya (dalam konteks keberagaman), seberapa mampu kita tersakiti karena ingin berbelas kasih. Atau sampai sejauh mana kasih kita kepada alam semesta, lingkungan sekitar kita?. Kasih itu sederhana namun terkadang sulit untuk dilakukan. Itu yang kadangkala tercermin dan terpatri pada diri kita/saat ini adanya.

Sejujurnya, kasih sayang itu sudah menjadi tanggungjawab kita semua untuk diaplikasikan dalam kehidupan kita sehari-hari. Sudahkah kita merawat keberagaman sebagai penerapan dari kasih sayang?. Sudahkah kita merawat bumi/alam semesta/memiliki rasa kepada primata (satwa/ sesama semua makhluk ciptaan).

Dengan kasih sayang berharap tidak ada lagi kata tangis derita dari sesama, alam semesta (primate/satwa) dan lingkungan kita.

Sudah semestinya derai air mata lingkungan, alam dan sesama merindu berkasih sayang kepada semua dan sesama kita. Kasih sayang tidak harus berbalas. Karena sesungguhnya kasih itu tidak terlihat namun terasa.  Bila kita mengasihi sesungguhnya otomatis pun kita pun telah dikasih. Berharap kita bisa berkasih dengan sesama dan semua. Selamat hari kasih sayang.

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

“Balek Kampong Project WBOCS di Simpang Hilir” Suarakan & ajakan Pentingnya Menjaga Lingkungan Kepada Generasi Muda di Sekolah-sekolah

Rafikah Indah dan Albab (WBOCS) ketika menyampaikan lecture di Sekolah-sekolah tentang lingkungan, beberapa waktu lalu. Foto dok : Yayasan Palung

Pada tanggal 21-29 Januari 2020 kemarin, program Balek Kampong Project melaksanakan kegiatan ke sekolah-sekolah oleh penerima WBOCS untuk menyuarakan sekaligus mengajak generasi muda untuk peduli lingkungan. Penerima WBOCS yang melaksanakan kegitan tersebut adalah Rafikah dan Ahmad Albab yang berdomisili di Kabupaten Kayong Utara.

Balek Kampong Project adalah salah satu program dari WBOCS yang baru diluncurkan pada tahun 2020. Meskipun Project ini baru dikenal, namun sudah banyak mendapati kesan positif dari setiap Sekolah khususnya Sekolah yang berada di Kabupaten Kayong Utara. Mereka keliling dari Sekolah ke Sekolah lainnya untuk menyampaikan sosialisasi tentang Informasi WBOCS (West Borneo Orangutan Caring Scholarship) dan Karhutla (Kebakaran Hutan dan Lahan).

Mereka (siswa-siswi yang mengikuti kegiatan) mengatakan, sangat senang sekali melaksanakan project ini dan ingin project ini terus berlanjut agar Sekolah yang berada di Kab. Kayong Utara mendapatkan informasi yang detail terkait WBOCS dan tidak awam lagi tentang Karhutla dan tahu bagaimana cara mencegahnya. Sekolah yang pertama yang mereka kunjungi adalah SMK Al-Aqwam berjumlah 28 siswa, SMA Negeri 1 Teluk Batang  berjumlah 84 siswa, SMA Negeri 2 Teluk Batang berjumlah 49 siswa. MA Nurul Hasani berjumlah 24 siswa dan MA Babussa’dah berjumlah 17 siswa.

Berikut beberapa foto kegiatan WBOCS Balek Kampong Project di Simpang Hilir :

Adapun rangkaian kegiatan sosialisasinya adalah Pembukaan, Game Konsentrasi, Materi WBOCS dan Karhutla, sesi tanya jawab, sesi foto bersama serta penyerahan cinderemata sebagai kenang-kenangan untuk pihak sekolah.  Sosialisasi ini berjalan sangat lancar meskipun saat yang bersamaan mengalami beberapa kendala ketika pemadaman listrik terjadi, sehingga tidak bisa menggunakan sounds system dan power point.

Walaupun demikian tidak mematahkan semangat fasilitator karena mereka memang menyediakan media kreatif seperti spidol warna warni, krayon, kertas origami, kertas plano dan double tipe sebagai  penyampaian materi.

Mereka juga mengatakan bahwa media ini sangat baik agar peserta didik lebih aktif dan tidak bosan mendengarkan materi. Pada sesi materi kami memberikan kesempatan siswa untuk bertanya, ada satu pertanyaan yang menarik perhatian yakni; “Kak kenapa WBOCS menyediakan hanya FMIPA, Fahutan, FKIP dan FISIP saja?”, Kami menjawab: karena Fakultas yang disediakan tentu saja tidak sembarangan dipilih, melainkan karena alasan yang lebih mendasar yakni Fakultas tersebut sangat berkontrobusi langsung dengan Konservasi. Contoh Kehutanan tentunya mempelajari tentang hutan dan tahu bagaimana menjaga hutan. Begitu juga dengan Fakultas lainnya mempunyai peran masing-masing dalam menjaga kelestarian hutan dan orangutan.

Kami sebagai fasilitator bukanlah orang yang hebat namun, tujuan kami adalah membuat siswa  menjadi aktivis lingkungan yang terhebat bisa menjadi panutan bagi kampungnya.

Meskipun Balek Kampong Projcet ini menyita waktu liburan semester, kami tidak merasa terganggu sedikit pun dikarenakan kegiatan seperti ini sangat bermanfaat untuk meningkatkan kemampuan public speaking dan memberikan ilmu yang bermanfaat bagi penerus aktivis lingkungan (Generasi Muda Konservasi).

Tidak pernah lupa juga kami menyampaikan tentang Kampanye Stop Sampah Plastik yakni dengan membawa botol minuman yang bukan  sekali pakai, tempat makanan dan sedotan stainless. Kampanye seperti ini memang bukan hal yang asing ditelinga namun, tanpa dipungkiri tindakan untuk melakukan kampanye ini sangat berdampak besar bagi keselamatan hutan dan bumi. Salam Konservasi!.

“Tunas Kayong” Ajakan Bagi Generasi Muda untuk Peduli Lingkungan di Sekolah

Masih di Tanah Betuah Kayong, namun berbeda Sekolah, beberapa penerima WBOCS seperti Rafikah, Ratiah, Fitri Melyana dan Gilang Ihsan Pratama melaksanakan lecture di SD Negeri 20 Simpang Hilir pada tanggal 23-27 Januari 2020. Mereka memberi nama project ini “Tunas Kayong” dengan harapan menanamkan jiwa konservasi pada generasi muda.

Adapun rangkaian kegiatan ini antara lain seperti Pembukaan, Game, Materi tentang; Jenis Sampah dan Gaya Hidup Peduli Lingkungan, pembagian doorprize, membuat pohon harapan yang berisikan perjanjian tindakan yang akan mereka lakukan besoknya setelah mendapatkan materi, membuat poster kampanye stop sampah plastik, sesi foto bersama dan penyerahan cinderamata.

 Kegiatan ini berjalan sangat baik dan mendapatkan pujian dari pihak Sekolah. “Ibu Kepala Sekolah mengatakan memang benar Jiwa peduli lingkungan harus ditanamkan sejak usia anak-anak agar kelak mereka dewasa bisa menjadi generasi konservasi”.

Tunas Kayong ini dilaksanakan untuk kelas V yang berjumlahkan 22 siswa, mengingat keterbatasan waktu dan tenaga. Namun, antusias belajar satu Sekolah ini saja sudah luar biasa dan mereka sangat aktif dalam bertanya dan mempunyai responsif yang baik.

Salah satu perkataan yang membekas dihati kami dari seorang anak yang masih belum paham betul apa sih konservasi yakni “Kak, saya nih suka beli jajanan yang berbahan plastik. Namun, setelah mendapatkan materi dari kakak, saya janji akan mengurangi jajan berbahan plastik, membawa tempat makanan sendiri, botol kesayangan sendiri dan minuman tanpa sedotan karena sekarang saya sudah tahu bahwa tindakan kecil ini bermanfaat untuk bumi  yang tersayang ini.” Didalam lubuk hati kami menaruh harapan besar pada tunas-tunas Kayong ini agar kelak menggantikan posisi kami dalam memberikan ilmu konservasi. Jika tak mampu menjaga keselamatan bumi maka kontribusi sekecil-kecilnya adalah mencegah penumpukan sampah plastik dimulai dari kesadaran diri sendiri. Salam Tunas Kayong!..

Penulis : Tim Simpang Hilir;  Rafikah dan Ratiah (WBOCS 2017), Fitri Melyana (WBOCS 2018) dan Gilang Ihsan Pratama (WBOCS 2019)

Editor : Pit-YP

PPO 2018, Ajakan Kepada Semua Pihak untuk Peduli Lingkungan dan Perlindungan Orangutan

WhatsApp Image 2018-11-22 at 11.40.44
Yayasan Palung Memperingati Pekan Peduli Orangutan 2018 Sekaligus melakukan Ekspedisi Pendidikan Lingkungan ke Sekolah-sekolah di Jelai Hulu. Foto Dok : Yayasan Palung

Serangkaian kegiatan Pekan Peduli Orangutan (PPO) 2018 telah dilakukan oleh Yayasan Palung dengan para pihak (Para Relawan; Relawan Tajam dan REBONK, penerima beasiswa orangutan kalimantan dan dengan lembaga atau pun juga pihak sekolah) selama sepekan di bebapa tempat sejak tanggal 12-17 November 2017, pekan lalu.

Tidak hanya seru, tetapi juga serangkaian kegiatan PPO tahun ini diperingati oleh Yayasan Palung dibeberapa tempat. Kegiatan utama (kegiatan puncak) yang dilakukan oleh Yayasan Palung seperti di Kecamatan Jelai Hulu, pada tanggal 12-17 November 2018 dengan berbagai kegiatan antara lain; wokshop singkat dengan membuat pesan kampanye tentang lingkungan dan membuat bottle planter (membuat pot bunga dari botol plastik bekas) yang dilakukan SMA 1 Jelai Hulu.

WhatsApp Image 2018-11-22 at 11.56.36
Pekan Peduli Orangutan 2018. Foto dok : Yayasan Palung

Workshop  singkat dengan membuat pesan kampanye tentang lingkungan sebagai salah satu cara untuk menggugah kepedulian terhadap nasib lingkungan dan perlindungan orangutan. Sama halnya dengan kegiatan bottle planter sebagai salah satu ajakan untuk peduli lingkungan, lebih khusus botol plastik bekas yang sejatinya bisa dimanfaatkan menjadi barang yang berguna jika dikreasikan menjadi sesuatu seperti dijadikan pot bunga yang bisa menjadi hiasan dan dipajang di sekolah.

Untuk melihat lebih banyak foto PPO 2018 

Sedangkan Relawan REBONK Yayasan Palung di Sukadana, pada tanggal 18 November 2018, memperingati Pekan Peduli Orangutan dengan melakukan penanaman pohon bersama dengan Sispala TAPAL (SMKN 1 Simpang Hilir), setidaknya 20 orang yang ikut ambil bagian melakukan penanaman pohon tersebut. Penanam pohon buah dan bakti sosial (mengambil sampah) yang berlokasi halaman SMAN 2 Sukadana.

Setelah selesai penanaman dan baksos, saat menjelang siang  mereka kembali ke bentangor untuk melanjutkan kegiatan diskusi pengelolaan sampah non organik yang lebih tepatnya sampah plastik.  Selanjutnya sampah plastik tersebut dijadikan sebagai bata ringan (eco-brick) yang di sampaikan oleh Egi Iskandar dan Aggi Saputra (Relawan REBONK), dia menyampaikan bagaimana menggelola sampah plastik yang baik, seuatu yang sederhana namun punya manfaat positif. Beberapa plastik bekas dibersihkan dan kemudian di gunting kecil-kecil, selanjutnya dimasukan kedalam botol platik yang sudah bersih, kemudian plastik yang sudah dimasukan harus di pres menggunak tongkat kayu yang berfungsi untuk memadatkan dan tidak adanya ruang udara di dalam botol platik tersebut. Kita semua tau bahwa jika di bakar akan menimbulkan dampak negatif pada polusi udada, namun jika di biarkan begitu saja juga akan sulit terurai sehingga menjadi tumpukan yang sangat tidak enak di pandang oleh mata manusia. Dibuatnya eco-brick dengan maksud bisa dimanfaatkan sebagai bata ringan yang bisa dijadikan kursi, meja dan hiasan.

Pada kesempatan Pekan Peduli Orangutan 2018, di Pontianak, para pihak ikut bersama memperingati PPO, misalnya dengan melakukan aksi pesan kampanye, aksi teatrikal dan musik akustik yang dilakukan oleh Para Penerima Beasiswa Peduli Orangutan Kalimantan BOCS di Taman Digulis Universitas Tanjungpura bersama dengan  Pongo Ranger Community (Relawan dari Yayasan IAR Indonesia) dan Yayasan Titian, Sabtu (17/11/2018), pekan lalu. Selain itu juga mereka melakukan pemutaran film dan diskusi tentang film Asimetris di Aboretum Sylva PC UNTAN.

Kegiatan lainnya dilakukan oleh Relawan Konservasi Taruna Penjaga Alam (RK-TAJAM) dan Yayasan Palung, mereka membuat film pendek tentang lingkungan dan orangutan. Selain itu juga, pada 21 November 2018, mereka membuat kreasi barang bekas untuk tong sampah dari kreasi bekas-bekas Kaleng cat plastik selanjutnya mereka kreasikan dan mereka cat bersama guru dan  siswa-siswi SDN 12 Delta Pawan. Selanjutnya tong-tong sampah tersebut dipasang di SDN 12 Delta Pawan. Kaleng cat plastik tersebut merupakan sumbangsih dari Putra Ranadiwangsa.

Mariamah Achmad, Manager Pendidikan Lingkungan Yayasan Palung, mengatakan,  “Bagi pelajar yang ingin berbuat nyata untuk perlindungan orangutan, menanami pohon pakan orangutan di hutan mungkin belum sanggup, melarang orang dewasa berburu satwa liar di hutan mungkin tidak didengar, membuat kebijakan perlindungan orangutan dan habitat belum punya wewenang. Nah yang bisa dilakukan oleh para pelajar untuk memaknai nilai penting orangutan untuk menghindari kepunahan sesuai dengan tema PPO 2018 adalah melakukan hal-hal yang dekat dengan kehidupan sehari-hari dan yang bisa dilakukan dalam kapasitas mereka,  misal kreasi barang bekas”.

Selanjutnya juga Mayi, demikian ia biasa disapa mengatakan, Yayasan Palung memfasilitasi hal tersebut dalam PPO 2018 ini dengan melakukan dua workshop, yakni membuat pot bunga dari bekas botol air mineral dan membuat pesan kampanye perlindungan orangutan untuk disebarkan melalui media sosial. Aksi ini dapat dimaknai sebagai sumbangsih para pelajar bagi upaya perlindungan lingkungan dan alam yang lebih besar.

Sedangkan Direktur Yayasan Palung, Terri Lee Breeden mengatakan, “Setiap tahun Yayasan Palung merayakan Pekan Peduli Orangutan. Tujuan acara ini adalah untuk meningkatkan kesadaran di seluruh dunia tentang penderitaan orangutan. Tema tahun ini adalah ‘Memaknai Nilai Penting Orangutan untuk Menghindari Kepunahan’, Karena penghancuran hutan hujan Indonesia, populasi orangutan menurun drastis. Kami telah kehilangan lebih dari 50% populasi mereka dalam beberapa dekade. Kerusakan ini terutama disebabkan oleh ekspansi cepat perkebunan kelapa sawit dan pertambangan di seluruh bentang alam”.

Lebih lanjut menurut Terri, beberapa langkah perlu dilakukan, kita perlu membuat pilihan yang berkelanjutan tentang bagaimana kita mengubah lanskap (bentang alam). Kerusakan ini memungkinkan orang kaya untuk menjadi lebih kaya, tetapi masyarakat lokal sering dibiarkan dengan dampak lingkungan yang merusak termasuk kualitas air yang buruk, banjir ekstrim, dan kebakaran. Kami membutuhkan komunitas-komunitas ini untuk mengadvokasi pengelolaan lanskap berkelanjutan yang akan bermanfaat bagi perusahaan, masyarakat dan orangutan yang menyebut Indonesia sebagai rumah.

Selain kegiatan PPO 2018, Yayasan Palung berkesempatan untuk berkunjung ke sekolah-sekolah di Kecamatan Jelai Hulu, seperti di SDN 1 dan SDN 17 di Kecamatan Jelai hulu, SDN 3 dan SDN 5 di Desa Tanggerang, Kec. Jelai Hulu. Beberapa kegiatan kami lakukan adalah puppet show (panggung boneka) terkait satwa dilindungi terutama orangutan. Selain itu juga kami melakukan diskusi dengan masyarakat terkait informasi kekinian yang ada di desa mereka sekaligus sosialisasi tentang perlindungan dan satwa-sawa dilindungi dan pemutaran film lingkungan.

Serangkaian kegian Pekan Peduli Orangutan 2018 berjalan sesuai rencana dan mendapat sambutan baik dari masyarakat dan pihak sekolah. Berharap, dengan diadakan kegiatan PPO 2018 dengan ragam kegiatan tersebut bisa menggugah masyarakat, pihak sekolah untuk semakin peduli lagi terhadap nasib lingkungan hidup dan orangutan.

Tulisan ini sebelumnya telah dimuat di Tribun Pontianak :
http://pontianak.tribunnews.com/2018/11/23/ppo-2018-ajakan-kepada-semua-pihak-untuk-peduli-lingkungan-dan-perlindungan-orangutan.

 

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Survei Bentang Alam Daya Dukung Daya Tampung Kabupaten Kayong Utara di 8 Desa

 

IMG_20181029_153502
Saat tim survei (Perkim LH, Bapeda KKU dan YP melakukan Ground Check di lokasi. Foto dok : Yayasan Palung

Untuk membantu menyelesaikan draft akhir kajian DDDT Kabupaten Kayong Utara 2018, Yayasan Palung dan Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman dan Lingkungan Hidup (PerkimLH) Kabupaten Kayong Utara melakukan Ground Check (survei lapangan) di 8 lokasi desa, yang dilaksanakan selama 3 hari (29 – 31 Oktober 2018) kemarin.

IMG_20181029_153610
Saat tim survei (Perkim LH, Bapeda KKU dan YP melakukan Ground Check di lokasi. Foto 2 dok : Yayasan Palung

Bersama Tim DDDT KKU yang lain (Dinas LH, Pihak Konsultan dan Bapeda KKU). Lokasi survei ada 8 lokasi di Kecamatan Seponti, Simpang Hilir, Sukadana dan Teluk Batang. Kajian Daya Dukung dan Daya Tampung (DDDT) Kabupaten Kayong Utara 2018. DDDT ini merupakan salah satu bagian dari strategi Yayasan Palung (YP) untuk bekerjasama dan mendukung langsung Pemerintah Daerah KKU dalam menjalankan rencana pembangunan daerah yang searah dengan visi dan misi  Yayasan Palung.

Hal ini dibuktikan dalam draft dokumen akhir DDDT ini, Yayasan Palung berperan menjadi sumber data untuk mengisi poin keanekaragaman hayati dan memperlihatkan langsung sebaran orangutan yang ada diluar kawasan.

Disamping itu, Yayasan Palung juga akan berperan dalam penguatan peran komunitas atau masyarakat untuk analisis jasa pangan dan jasa lingkungan di Kabupaten Kayong Utara. Inilah yang kemudian yang saya sebut sebagai strategi dalam mendorong kebijakan pemerintah yang pro dan tepat sasaran terhadap konservasi orangutan dan masyarakat setempat.

IMG_20181030_144636
Saat tim survei (Perkim LH, Bapeda KKU dan YP melakukan Ground Check di lokasi. Foto 3 dok : Yayasan Palung

Dokumen DDDT ini menjadi salah satu dokumen strategis pemerintah daerah untuk menentukan RPJMD/ Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah selama per 5 tahun. Sederhananya, apabila konservasi orangutan dan habitatnya masuk dalam Dokumen DDDT maka secara hukum, RPJMD wajib menyusun rencana pembangunan yang tidak melanggar acuan DDDT karena pelanggaran tersebut akan masuk dalam kategori korupsi.

Dengan demikian, maka DDDT akan mendorong pemerintah daerah untuk menerapkan pembangunan yang berkelanjutan/SDG’s (Sustainable Development Goals), karena nasib orangutan dan masyarakat lokal secara langsung ada ditangan pemerintah daerah, bukan pemerintah pusat.

Penulis : Wendy F. Tamariska dan Syahik Nur Bani- Yayasan Palung

Liana si Penumpang pada Pohon dan Pemberi Manfaat bagi Satwa

Tumbuhan Liana yang menumpang pada pohon. Foto dok. Syahik Nur Bani,YP
Tumbuhan Liana yang menumpang pada pohon. Foto dok. Syahik Nur Bani,YP

Tumbuhan ini jika boleh dikata adalah tumbuhan Penumpang pada tumbuhan lain, mungkin itu kata yang cocok untuk dikatakan kepada tumbuhan liana. Tumbuhan ini pun sangat banyak sekali tumbuh dan hidup di wilayah hutan hujan tropis, tidak terkecuali di Taman Nasional Gunung  Palung (TNGP) yang diketahui banyak memberikan manfaat bagi satwa.

Ia bukan pohon, tetapi tumbuhan. Hidup menempel (menumpang) serta menjalar pada pohon sebagai penopangnya untuk mendapakan cahaya matahari. Tidak hanya itu, tumbuhan liana bukan tumbuhan parasit (tumbuhan yang merugikan tumbuhan lain) seperti ficus sp (kayu ara) misalnya.

Menariknya, tumbuhan liana ternyata banyak memberikan manfaat bagi satwa. Seperti misalnya akar liana yang menjalar atau menggantung bisa menjadi arena bermain bagi satwa dan buah dari liana menjadi makanan favorit satwa.

Tidak hanya buah, tetapi satwa seperti orangutan sangat suka memakan daun muda dan kulit dari liana. Untuk buah, orangutan sangat senang memakan buah liana jenis Willugbeia sp (buah jantak) karena rasanya manis.

Beberapa satwa seperti monyet ekor panjang, kelempiau, kelasi dan orangutan diketahui sangat menyukai tumbuhan liana sebagai makanan. Selain liana dari jenis akar kuning ada jenis lainnya yang dimanfaatkan oleh binatang disana seperti, tapal kaki kuda (Bahuinia sp), cakar elang/pancingan (Uncaria sp), Combretum spdan lain-lain.

Seperti diketahui, kelimpahan liana di Stasius Penelitian Cabang Panti (SPCP) di Taman Nasional Gunung Palung (TNGP) sangat padat baik dari dataran rendah hingga dataran tinggi. Diketahui pula, keberadaan tumbuhan liana sebagai penanda (ciri khas) bahwa hutan di Indonesia merupakan hutan hujan tropis.

“Tumbuhan liana merupakan tumbuhan yang memiliki batang yang keras namun untuk mendapatkan cahaya matahari untuk berfotosintesis (proses pertukaran CO2 dan O2). Liana membutuhkan lain seperti pohon. Akar liana  berbeda dengan Ficus sp.  Ficus  sp (kayu ara) organ tubuhnya menempel pada pohon.

Liana  merupakan salah satu tumbuhan parasit karena dapat memberi luka pada tumbuhan lain, tetapi liana bukanlah parasit yang ganas”, ujar Riduwan salah satu mahasiswa Kehutanan Universitas Tanjungpura yang melakukan penelitiannya selama 1 setengah bulan di Cabang Panti, Taman Nasional Gunung Palung ketika menyampaikan perentasi hasil penelitiannya di Kantor Yayasan Palung beberapa hari lalu.

Untuk membaca lebih lengkapnya, klik : https://www.kompasiana.com/pit_kanisius/5ba3411a43322f5cbf3ba9b3/liana-si-penumpang-pada-pohon-dan-pemberi-manfaat-bagi-satwa

Petrus Kanisius-Yayasan Palung