(Puisi) Alam Raya, Semesta Alam

Tiga ekor kelasi berlindung di rerimbunan hutan. (Foto Petrus Kanisius/Yayasan Palung).

Alam raya, rimba raya itu rumah sekaligus surga bagi semua nafas yang bernaung padanya (alam raya, semesta alam dan juga Sang Pencipta)

Sang Pencipta menciptanya (alam raya, semesta alam) sebagai suara harmoni yang ingin selalu bergembira ria

Hutan alam, rimba raya semestinya semua melihat apa yang terjadi dan tersaji di depan mata

Gema suara alam dan primata bercerita tentang fakta dan realita yang mereka rasakan saban waktu seolah enggan berlalu mendera

Kata tentang alam raya tidak hanya soal rimbunnya hutan, merdunya suara primata dan burung berkicau akan tetapi tentang bagaimana agar mereka selalu ada hingga selamanya untuk terus ada  

Semua nafas harus senada, seiya sekata karena rona alam raya kini memberi tanda kepada kita semua

Tanda akan tindakan nyata bukan selogan belaka

Rimba raya perlu raga dan asa agar bisa dipilihara hingga ia boleh menggema raya menyapa kita

Alam raya dari pencipta bukan warisan tetapi titipan, ini semua agar ia selaras dan senada dalam suara tentang harmoni yang hakiki bukan sesaat

Alam raya, semesta alam tak ubah pula sebagai penopang bagi yang bersandar dan menerima manfaat darinya

Kita butuh alam, alam sebaliknya tak butuh kita namun semestinya kita punya rasa dan asa agar ia selalu mampu menjadi penopang sejati dengan cara-cara yang kita punya

Tak salah kiranya kata alam raya berarti pula alam lingkungan kita yang sejatinya perlu dijaga, dirawat dan dilestarikan oleh semua siapa saja

Apabila alam raya, semesta alam terjaga dan terpilihara maka ia akan selalu memberi tentang semua apapun itu kepada kita, tidak terkecuali nafas hidup yang selalu memberi asa dan penuh harap bagi semua dan sesama pula.

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: