Mengapa Kita Harus Belajar tentang Orangutan?

Foto orangutan yang sedang memanjat pohon memenangkan kompetisi Wildlife Photographer of the Year 2016. (Foto : Tim Laman)

Seperti diketahui, orangutan adalah satwa (primata) yang sangat istimewa dan dilindungi, selain juga merupakan salah satu kera besar di Asia, lebih khusus di Indonesia (di Pulau Kalimantan dan Sumatera), akan tetapi keberadaannya sangat terancam punah di habitatnya saat ini, meski begitu tidak bisa disangkal bahwa ternyata orangutan disebut spesies kunci.

Keistimewaan orangutan yang mendiami pulau-pulau di Kalimantan dan Sumatera, jika boleh dikata karena orangutan disebut spesies kunci (key stone species) atau ada pula yang menyebutnya sebagai spesies payung (umbrella species), mengapa demikian?

Ini Alasan, mengapa kita harus belajar tentang orangutan yang disebut sebagai spesies kunci itu :

Pertama, Orangutan merupakan spesies dasar bagi konservasi atau disebut sebagai spesies kunci atau biasa juga disebut spesies payung karena hilangnya orangutan mencerminkan hilangnya ratusan spesies tanaman dan hewan pada ekosistem hutan hujan.

Kedua, Orangutan memegang peranan penting bagi regenerasi hutan melalui buah-buahan dan biji-bijian yang mereka makan (seed disperser). Hutan primer dunia yang tersisa merupakan dasar kesejahteraan manusia, dan kunci dari planet yang sehat adalah keanekaragaman hayati, menyelamatkan orangutan turut menolong mamalia, burung, reptil, amfibi, serangga, tanaman, dan berbagai macam spesies lainnya yang hidup di hutan hujan Indonesia.

Keberadaan orangutan di hutan memiliki peran penting bagi ragam satwa lainnya atau dengan arti kata, orangutan sebagai penopang bagi spesies lainnya. Apabila orangutan punah, maka berpengaruh pula bagi satwa lainnya

Ketiga, Data penelitian para peneliti di Stasius Penelitian Cabang Panti, Gunung Palung menyebutkan, setidaknya orangutan memakan 300 jenis tumbuhan yang ada di hutan. 300 jenis tumbuhan yang terdiri dari 60% berupa buah-buahan, 20% bunga, 10% daun muda dan kulit kayu serta 10% serangga (seperti rayap).

Tumbuhan dominan yang dikonsumsi buahnya oleh orangutan adalah dari family Sapindaceae/Sapindales (rambutan, kedondong, matoa dan langsat), Lauraceae (alpukat, dan medang), Fabaceae (petai dan kacang kedelai atau termasuk jenis kacang-kacangan), Myrtaceae/Myrtales (jenis jambu-jambuan) dan Moraceae (ficus/kayu ara, cempedak dan nangka). Anacardiaceae (Mangga, kweni, sengkuang, kandaria, jambu mente).

Keempat, Orangutan merupakan mamalia terbesar yang hidup dan bergelantungan diatas pohon. Orangutan jantan ukuran berat tubuhnya 80-90 kg, sedangkan ukuran berat tubuh orangutan betina setengah dari ukuran jantan ( 60-70 kg).

Kelima, Daya jelajah orangutan bisa mencapai 100 km selama hidupnya. Dari daya jelajahnya itulah proses konservasi dilakukan oleh orangutan dengan menyebarkan/melemparkan biji-bijian dari sisa makanannya sehingga hutan bisa tetap tumbuh.

Selain itu juga, Orangutan termasuk primata/satwa yang memiliki usia lebih dari 30 tahun. Dengan kata lain, usia orangutan lebih panjang dari usia primata lainnya.

Di dunia, tercatat hanya ada empat kera besar  mendiami bumi  ini dan yang tersisa atau masih bertahan hidup. Empat kera besar yang ada di dunia tersebut terdapat di dua benua; Afrika dan Asia. Kera besar tersebut adalah Gorilla, Simpanse, Bonobo yang mendiami benua Afrika. Sedangkan kera besar lainnya adalah orangutan, yang terdapat di Asia, lebih tetapnya di Indonesia (Pulau Sumatera dan Kalimantan).

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: