Anak-anak Sudah Bebas Menggunakan Gawai hingga Membuat Cemas

Keterangan gambar: Terkadang kita ataupun anak-anak enggan lepas dari gawai (telepon pintar). Foto : Istimewa/iprice.co.id

Informasi dan komunikasi dengan menggunakan media gawai itu penting. Tetapi, jangan sampai gadget yang menguasai kita hingga kita lupa bahwa yang punya hak untuk mengatur gawai (gadget) adalah kita. Tidak hanya itu, anak-anak pun sudah semakin bebas hingga membuat cemas.

Tulisan ini hadir sebagai keprihatinan saya terhadap anak-anak yang menggunakan gawai hingga membuat cemas.

 Apa benar ya, jaman sekarang ada yang bilang jika tidak memiliki gedget yang canggih nggak gaul, deh…  Gawai canggih dan terbaru menjadi godaan yang selalu ditawarkan disetiap arus informasi ataupun iklan yang ada. Bahkan, tidak sedikit  pula saat ini yang mengatakan, orang kebanyakan enggan  melepaskan gawai dalam genggaman. Ada juga yang bilang, dengan gadget selain bisa gaul juga keren. Anggapan lain juga muncul, gawai acap kali mempengaruhi sekaligus mengatur kita. Pada hal kitalah yang berhak untuk mengatur gawai.

Dari pagi setelah bangun tidur, hampir dipasikan setiap orang yang memiliki gadget disibukan untuk membuka gadgetnya untuk membalas atau mengirim pesan dan lain-lain. Menyampaikan selamat pagi kepada orang-orang terdekat hingga urusan pekerjaan dan lain sebagainya. Bagi anak muda (putra-putri, menjelang dewasa)  juga menggunakan gadget sebagai selfi bangun tidur, pamer muka cantik ataupun ganteng. Celakanya selfi-selfi itu ada diantaranya yang tidak selayaknya dipamerkan dan menampilkan foto-foto yang tidak sewajarnya untuk ditampilkan kepada khalayak di media sosial.

Semakin menjamur dan murahnya harga gawai membuat setiap orang hampir dipastikan sudah memiliki gawai. Fenomena ini telah terjadi di sini (sebab-akibat adanya gadget). Tren baru yang saat ini telah, sedang dan terus terjadi menyangkut gadget menjadi isyarat baru. Apakah kita sebagai pengguna gadget bisa bijaksana menggunakannya. Atau malah gawai menjadi pengikat (mengikat) sekaligus menjerumuskan?.

Sejatinya, hadirnya teknologi dan arus informasi menjadi sebuah harapan baru sebagai jendela untuk mendapakan pengetahuan yang tidak terbatas hingga gadget dijadikan sebagai media pendukung dalam tumbuh dan berkembang dalam hal bisnis, pekerjaan ataupun juga relasi. Bagi anak muda atau ABG (putra-puri menjelang dewasa/anak baru gede), jika gadget digunakan secara positif banyak manfaat yang didapatkan. Misalnya saja untuk mempermudah komunikasi, menambah informasi dan perkembangan teknologi. Selanjutnya juga mendapatkan informasi untuk hiburan yang bisa bagi mereka dalam tumbuh dan berkembang (berkreasi).

Namun, hadirnya informasi yang mudah diperoleh melalui gadget tidak sedikit pula menjadi kekhawatiran bersama. Kekhawatiran yang dimaksud ketika gawai digunakan tidak sesuai dengan kegunaannya. Mengingat, tidak sedikit anak-anak TK, SD, SMP hingga SMA yang menggunakan gawai sebagai fungsi yang salah arah (terlampau bebas hingga bablas) hingga selalu membuat cemas. Akses informasi, konten kekerasan, pornografi, video game dan video pornografi masih saja bisa dengan bebas berseliweran didapatkan dengan mudah. Hal lainnya, fungsi pengawasan di rumah oleh orangtua sudah semestinya dilakukan.

Perilaku buruk (dampak negatif) dari penggunaan gadget yang berlebihan bisa berdampak pada proses belajar dan prestasi siswa-siswi. Misalnya saja, dengan adanya gadget kecenderungan lupa belajar hingga prestasi menurun. Lupa waktu, itu penyebab utamanya. Belajar yang seharusnya prioritas menjadi (di/ter) kesampingkan.

Tidak hanya itu, hadirnya gadget bila tidak digunakan secara bijaksana dan diawasi oleh orangtua akan mengganggu hubungan keakraban, kebersamaan dan sosialisasi di ruang lingkup keluarga menjadi berkurang.

Beberapa hal yang menyangkut penggunaan gadget, kiranya bila boleh dikata dua mata pisau yang siap menghadang jika kita sebagai pengguna gadget tidak bijak. Tentu, hal ini menjadi kekhawatiran bersama pula. Arus informasi, sosialisasi dan kecanggihan teknologi dari gadget begitu leluasa berkembang dan silih berganti mudah diperoleh  serta berkembang setiap saat. Arus informasinya inilah yang terkadang menjadi bias ataupun pangaruh jika tidak serta merta disaring. Kecenderungan yang ada malah tidak sedikit yang terbuai dan semakin terjerumus/menjerumuskan pengguna gadget itu sendiri.

Sudah saatnya bagi kita semua, lebih khusus anak muda (Putra-puri, anak baru gede) untuk dapat memilih dan memilah mana yang baik dan mana yang buruk dari setiap informasi.  Peran orangtua sangat diperlukan untuk pengawasan bagi anak-anak mereka yang menggunakan gadget. Sesungguhnya penggunaan gadget yang bijaksana kita yang berhak mengatur, menyaring (memfilter) setiap informasi yang hilir mudik melalui gadget. Semua tergantung kepada seberapa bijaksananya kita dengan menggunakan gadget yang kita miliki untuk mengatur dan menyaring setiap arus informasi yang ada?. Jangan sampai gadget yang mengatur kita. Kiranya, gunakanlah gadget untuk hal-hal yang bermanfaat dan positif. Bolehlah kiranya kita bijaksana dan membatasi penggunaan gawai.

Tulisan ini sebelumnya dimuat di Kumparan dan MONGA.ID

Petrus Kanisius

( Yayasan Palung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: