(Cerpen ) Ketika Aku Cerita Hutan

Hutan sebagai sumber hidup makhluk hidup (Foto dok. Tim Laman).
“Ketika aku bercerita hutan, pasti banyak yang bertanya kepadaku. Bertanya mengapa tentang hutan dan tidak yang lain?”

Jujur, aku tidak melupakan yang lain, tetapi aku suka hutan. Hutan tidak sedikit orang memujinya, karena perannya bagi semua, tetapi ada pula yang mencelanya karena akibat yang ditimbulkan.

Untuk nafas hidup, sumber hidup dan keberlanjutan hidup, itu yang orang rasakan dan katakan sesungguhnya jika bercerita tentangmu (hutan).

Sejatinya tak hanya engkau hutan, tetapi seisi hutan juga patut aku diceritakan pula. Mengapa hutan dan sesisi hutan perlu kuceritakan?

Mungkin juga bumi tempat kita berpijak ini pun demikian adanya, ingin bicara dan bercerita. Bercerita tentang apa-apa saja yang mereka rasa, tentang apa-apa saja ulah kita yang menimbulkan derita mereka karena kita pula.

Mungkin kita sangaja dan tidak sengaja melukai mereka. Mungkin kita menanti mereka tumbuh dan berkembangnya mereka, tidak sedikit dari kita yang tega dan sengaja membiarkan mereka terluka dan terlupakan.

Lihatlah, tidak sedikit diantara  mereka (hutan) menginginkan tumbuh menghijaumu yang berbanding lurus membabat mereka.Tangisku, tangismu pula karena rasaku ingin bercerita tanpa paksaan berharap ada asa dan rasa.

Tanpa paksa mendera rasa yang kualami saat ini, tidak berbanding lurus dengan apa yang semestinya dilakukan.

Ceritaku hari ini dan nanti mungkin tidak akan lagi sama. Bercerita bersama akan apa yang akan terjadi. Harmonis sudah lenyap ditelan oleh keserakahan. Keserakahan tentang keberlanjutan, apakah boleh berlanjut sampai kapan tentang apa itu nafas semua makhluk.

Suara-suara lestari tidak lagi sama. Memulai lestari berarti memberi kata tentang arti apa itu harapan. Harapan baru akan apa itu tentang perbuatan. Perbuatan kita tentang apa yang kita rasakan. Bumi menangis seisi bumi terlihat cerabut akibat ulah apa yang kita lakukan kepadanya. Lihatlah banjir, lihatlah longsor dan tanah kering kerontang pun bersatu  seolah tidak henti-henti menyapa kita.

Hutan, tanah dan air seperti cerita yang selalu berpadu. Berpadu memacu akan terjadi hari ini. Hari ini berarti cerita yang sedang berlangsung dan menyuguhkan apa yang dirasakan. Kata rasa begitu terasa menjelma. Menuduh, tertuduh hingga gaduh menerawang tawa atau apa yang orang katakan tentang bencana yang  berdampingan dengan kita. Lihatlah tanah gersang, hutan rimba yang tidak lagi rimbun. Semua kata tentang semesta, seolah berubah kata menjadi asas pemanfaatan hasil bumi tanpa banyak yang ingat lagi akan apa yang seharusnya berlanjut.

Sumpah serapah terkadang tidak jarang terdengar yang mencela tentang ini dan itu; tentang alam,  tentang rimba raya (hutan belantara).

Apabila aku bertanya, salahkah aku sebagai hutan yang tanpa dosa yang sengaja engkau ambil atau rampas. Atau setelah aku tidak banyak lagi tersedia, bahkan semakin sulit engkau (hutan) berdiri kokoh justru banyak yang menyalahkanmu. Tidak sedikit yang berkata; semua karena salah alam (hutan). Sesungguhnya salah engkau hutan alam rayaku ?

Ceritaku akan hari ini dan nanti sepertinya membuat kita tidak lagi sama. Tidak lagi sama karena kita memang terlihat membuat jarak, bukan pengikat agar selalu harmoni sampai nanti. Aku hanya tahu sampai nanti, jika hal-hal seperti ini akan terus terjadi tidak membuat bumi ini bisa damai dan terus berlanjut.

Berlanjut berarti harus ada cara, cara agar kita boleh mencari cara agar bagaimana kita bijaksana (menghadirkan kebijaksanaan). Memperbaiki, menata  yang sudah tidak  lagi sama. Aku, kamu dan saya ubahlah kiranya agar boleh kiranya berubah menjadi kita semua atau kita bersama untuk semua pula agar boleh berlanjut sesuai keinginan semua secara bersama pula. Ketika ku bercerita hutan, kuingin hutan boleh berlanjut, lestari sampai nanti.

Tulisan ini sebelumnya dimuat di Kompasiana : https://www.kompasiana.com/pit_kanisius/5f7d2afcd541df0b2d554e12/cerpen-ketika-aku-cerita-tentang-hutan

 Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: