Adakan Seminar Public Speaking Bagi Perempuan Sebagai Pemilih Pemula

“Perempuan Sebagai Pemilih Pemula”

Komisioner KPUD Kabupaten Ketapang, Ari As’ari  ketika menyampaikan presentasi terkait siapa pemilih pemula dalam 
Seminar Public Speaking Pemilih Pemulapemilu legislatif dan presiden 2019. Foto dok : Yayasan Palung

Senin, 10 Desember 2018 pekan lalu, bertepatan dengan hari Hak Asasi Manusia (Hari HAM Sedunia), YayasanPalung, Duta Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Ketapang (DP3AK) dan FAMM-INDONESIA secara bersama-sama mengadakan Seminar Public Speaking Pemilih Pemulapemilu legislatif dan presiden 2019.

Rangkaian kegiatan tersebutdirasa perlu untuk dilakukan (disosialisasikan) kepada pemilih pemula yang padakesempatan tersebut mengundang adik-adik dari sekolah-sekolah yang ada diKabupaten Ketapang, lebih khusus bagi mereka yang berumur 17 tahun ke atas.


Peserta yang ikut ambil bagian dalam Seminar Public Speaking Pemilih Pemula pemilu legislatif dan presiden 2019. Foto dok : Yayasan Palung

Sebagai pemateri di sesi pertama dengan materi terkait bagaimana Tata Cara Pemilu dan sekaligus penyampaian sosialisasi pemilih pemula adalah dari Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kabupaten Ketapang, yang pada kesempatan tersebut disampaikan oleh Komisionernya Ari As’ari.

Dalam penyampaian presentasinya, Komisioner KPU mengajak pemilih pemula untuk berpartisipasi saat pemilu legislatif dan pemilihan presiden pada tahun 2019 mendatang. Dengan kata lain, KPU berharap agar pemilih pemula dapat menggunakan hak pilihnya sebagai warga negara agar tidak golput.

Pada sesi kedua dilanjutkandengan materi presentasi tentang Analisa Gender dan Ketimpangan Gender dalamPengelolaan Sumber Daya Alam yang disampaikan oleh Monalisa Pasaribu darilembaga Aid Enviroment Indonesia. Pemaparan dari materi presentasi yangdisampaikan adalah terkait  gender. Termasukbagaimana realita hak-hak perempuan yang boleh dikata masih minim dalam hal focusperhatian untuk diakomodir sepertinya misalnya masih minimnya wakil rakyat didaerah lebih khusus di perempuan di berbagai sektor tidak terkecuali penentu kebijakan. Selain itu juga dijelaskan pula terkait masih adanya kekerasan terhadapperempuan.

Merujuk dari data  CATAHU Komnas Perempuan, tahun 2018 menyebutkan; Tahun 2017 jumlah kasus Kekerasanterhadap Perempuan (KTP) yang dilaporkan meningkat sebesar 74% dari tahun 2016yaitu 348.446, jumlah ini melonjak jauh dibandingkan dengan tahun sebelumnya sebesar259.150. Dengan demikian, perlu adanya kesadaran kolektif masyarakat untukmenurunkan jumlah kejadian Kekerasan terhadap perempuan di Indonesia.

Beberapa pesan yang berhasil mereka buat pada saat diskusi. Foto dok : Yayasan Palung 

Pada Sesi terakhir, MariamahAchmad dari Yayasan Palung menyampaikan presentasi tentang bagaimana membuat PesanKampanye dan Public Speaking. Pada sesi ini, pemateri mengajak peserta yangterdiri dari 86 orang yang berasal dari 10 sekolah di tingkat SMA/MA dan SMK diKabupaten Ketapang tersebut diajak untuk membuat pesan-pesan kampanye sepertimembuat pesan kampanye tentang lingkungan, membuat pesan kampanye tentanghak-hak perempuan. Peserta dibagi menjadi beberapa kelompok dan mereka praktekmembuat pesan kampanye dan  selanjutnyamereka menyampaikannya melalui presentasi.

Beberapa pesan Kampanye yang berhasil mereka buat. Foto dok : Yayasan Palung

Dalam setiap sesi dipersilakankepada peserta untuk berdiskusi atau pun bertanya terkait materi yangdisampaikan.

Ko Susanti selaku ketua DP3AK berharap, semoga kegiatan seminar seperti ini bisa bermanfaat dan dapat meningkatkan kesadaran bagi perempuan untuk semakin menghargai pribadinya secara bijaksana dalam segala hal untuk maju dan berkembang menjadi perempuan yang tangguh.

Dalam kegiatan yang dimulai sejak pagi menjelang petang tersebut, peserta seminar diajak mengampanyekan kegiatan tanpa memakai wadah minuman kemasan plastik sekali pakai dengan menyediakan botol minuman wadah lama pakai BPA free untuk peserta, kata Mariamah Achmad.

Ini juga pesan yang ingin disampaikan secara bersama-sama. Foto dok : Yayasan Palung

Serangkaian kegiatan yangdiselenggarakan di ruang Aula Dinas Pertanian, Perkebunan dan PeternakanKabupaten Ketapang tersebut berjalan sesuai dengan rencana dan mendapatsambutan baik dari peserta.

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Kelompok LPHD Desa Nipah Kuning Olah Kelapa Menjadi Minyak yang Kaya Manfaat

“Olah Kelapa Menjadi Minyak yang Kaya Manfaat”

Ini sekelumit cerita dari masyarakat Desa Nipah Kuning, mereka berinovasi dan mengolah potensi yang ada di Desa mereka (Kelompok LPHD Desa Nipah Kuning, Kecamatan Simpang Hilir, Sukadana) mengolah kelapa menjadi minyak VCO yang kaya akan manfaat.

Video inovasi desa lainnya, ELIS mama Muda CANTIK- Srikandi Desa Penjalaan Penggerak EkonomiKreatif : https://www.youtube.com/watch?v=hbZzbY0Ll8s&t=150s

Berharap cerita mereka ini bisa menginspirasi kita semua, terima kasih.

Sumber informasi video dokumen dari Warta Kayong

Pit- Yayasan Palung

Pelatihan Kampanye Kesadaran Konservasi dengan Cara-cara Kreatif

peserta pelatihan menerapkan metode world cofe dari  materi public speaking. Yayasan Palung

“Kampanye Kesadaran Konservasi dengan Cara-cara Kreatif”

Bertempat di Canopy  Center Pontianak, mahasiswa-mahasiwi penerimaBeasiswa orangutan Kalimantan diberikan Pelatihan Kampanye Kesadaran Konservasiuntuk penerima BOCS (Bornean Orangutan Caring Scholarship) 2018, yang dilaksanakan selama tiga hari.

Kegiatan yang dilaksanakan selama 3 hari, 30 November 2018 sampai 02 Desember 2018 dan diikuti oleh 23 orang penerima BOCS angkatan 2014 sampai 2018.

Ada pun materi yang disampaikan dalam pelatihan tersebut antara lain seperti;

  • Berbicara yang baik di depan umum (Public Speaking),
  • Wawancara yang baik (Good Interview),
  • Advokasi penegakan hukum satwa liar,
  • Membuat CV profesional,
  • Merencanakan event kampanye dengan baik,
  • Pembiayaan perubahan iklim (Climate Change Finance),
  • Menentukan tujuan dengan metode SMART (Spesific, Measurable, Attainable, Relevant, Timely).

Pelatihan ini merupakan salah satu bentuk kegiatan yang dilakukan oleh Yayasan Palung untuk menyiapkan penerima beasiswa yang kreatif dalam melakukan kampanye untuk meningkatkan kesadaran konservasi orangutan dan habitat di tengah masyarakat, juga sebagai bekal keterampilan untuk mereka bekerja nantinya.

Sebagai pemateri dalam kegiatan tersebut adalah Terri Lee Breeden, Marimah Achmad, Simon Tampubolon (Yayasan Palung), Sri Ranti (Yayasan Planet Indonesia) dan Suhani (Yayasan Titian).

Semua rangkaian kegiatan yang dilakukan selama 3 hari tersebut berjalan dengan baik dan peserta penerima BOCS mendapatkan banyak pengalaman dan manfaat dari pelatihan ini.

Simon Tampubolon – Yayasan Palung

Editor : Petrus Kanisius-Yayasan Palung

@savegporangutans @orangutanrepublik

Untuk melihat lebih banyak Foto klik : https://www.instagram.com/p/Bq_9W_OAtWK

#BOCS #publicspeaking #worldcafe #borneanorangutancaringscolarship #training #pontianak #termofreference #interview #campaign #kampanye #advokasi #satwaliar #borneanorangutan #saveorangutan #climatefinance #mindmap #curriculumvitae #resume #icebreaking #creative

Ajak Masyarakat Dusun Layang-layang Beternak Ikan Lele

 

Saat Yayasan Palung dan BTNGP berdiskusi bersama dengan masyarakat di Dusun Layang-layang, Desa Matan Jaya , untuk merencanakan beternak ikan lele. Foto dok : Yayasan Palung

Pada tanggal 27-29 November 2018 kemarin,Yayasan Palung bekerjasama dengan TNGP memulai program pemberdayaan masyarakat mengajakmasyarakat beternak ikan Lele, bertani pertanian organik dan pemanfaatan HHBK.

Adapun tujuan dengan adanya ajakan untuk beternak lele sebagai langkah agar masyarakat tidak bergantung lagi dengan mencari Kayu.

Wendy F. Tamariska, selaku manager program SL Yayasan Palung bersama pihak dari BTNGP bermelakukan diskusi sosialisasidan juga perencanaan untuk melanjutkan program beternak ikan Lele, bertanipertanian organik dan pemanfaatan HHBK. Dalam diskusi tersebut dihadiri oleh 20 orang perwakilan dari Dusun Layang-layang.

Kolam untuk rencana beternak ikan lele di Dusun Layang-layang, Desa Matan Jaya. Foto dok : Yayasan Palung

Kolam-kolam sudah jadi dan siap untuk diisi bibit Lele. Semoga berhasil budidaya lele dan juga program berjalan dengan lancar. Selanjutnya akan didatangkan trainer Budidaya Lele, sekaligus juga dengan bibit, dan obat vitamin, pakan lele tersebut.   

Seperti diketahui, Desa Matan Jaya merupakan desa yang berbatasan langsung dengan wilayah Taman Nasional yang hanya dibatasi Sungai. Terdapat 17 Kepala Keluarga (KK) yang terdiri dari 14 rumah di dusun tersebut, dan sebagian besar masyarakatnya bekerja sebagai pencari Kayu (Logger).  

Syahik Nurbani-Yayasan Palung